Dunia Bersiap El Nino, Bagaimana Indonesia

0
638

Kemungkinan El Nino berkembang akhir tahun ini semakin meningkat, menurut rilis Organisasi Meteorologi Dunia (WMO). Hal ini bisa berdampak berlawanan pada pola cuaca dan iklim di beberapa wilayah di dunia. Hingga La Niña yang berlangsung lama dan kemungkinan akan memicu suhu global yang lebih tinggi. Dunia harus bersiap menghadapi El Nino, bagaimana Indonesia ?

La Niña yang luar biasa kini telah berakhir setelah berjalan selama tiga tahun dan Pasifik tropis saat ini berada dalam keadaan ENSO-netral (baik El Niño maupun La Niña).

Ada peluang 60% untuk transisi dari ENSO-netral ke El Niño selama Mei-Juli 2023. Ini akan meningkat menjadi sekitar 70% pada Juni-Agustus dan 80% antara Juli dan September. Data ini berdasarkan atas masukan dari Pusat Produksi Global WMO untuk Prakiraan Jangka Panjang dan penilaian pakar.

Pada tahap ini tidak ada indikasi kekuatan atau durasi El Niño.

“Kita baru saja mengalami delapan tahun terpanas. Meskipun mengalami La Niña yang mendingin selama tiga tahun terakhir dan ini bertindak sebagai rem sementara pada kenaikan suhu global. Perkembangan El Niño kemungkinan besar akan menyebabkan lonjakan baru dalam pemanasan global dan meningkatkan peluang untuk memecahkan rekor suhu,” kata Sekretaris Jenderal WMO Prof. Petteri Taalas.

Menurut laporan Keadaan Iklim Global WMO, 2016 adalah tahun terhangat yang tercatat karena “pukulan ganda” dari peristiwa El Nino yang sangat kuat dan pemanasan akibat gas rumah kaca yang disebabkan oleh manusia. Efek pada suhu global biasanya muncul pada tahun setelah perkembangannya dan kemungkinan besar akan terlihat paling jelas pada tahun 2024.

“Dunia harus bersiap menghadapi perkembangan El Niño. Terkait dengan peningkatan panas, kekeringan, atau curah hujan di berbagai belahan dunia. Ini mungkin membawa kelonggaran dari kekeringan di Tanduk Afrika dan dampak terkait La Niña lainnya. Tetapi juga dapat memicu peristiwa cuaca dan iklim yang lebih ekstrem. Ini menyoroti perlunya inisiatif Peringatan Dini PBB untuk Semua untuk menjaga orang tetap aman, ”kata Prof. Taalas.

Tidak ada dua peristiwa El Niño yang sama dan pengaruhnya sebagian bergantung pada waktu dalam setahun. Oleh karena itu, WMO dan Layanan Hidrologi Meteorologi Nasional akan memantau perkembangan dengan cermat.

Dampak Khas

El Nino adalah pola iklim alami yang terkait dengan pemanasan suhu permukaan laut di tengah dan timur Samudera Pasifik tropis. Itu terjadi rata-rata setiap dua hingga tujuh tahun, dan episode biasanya berlangsung sembilan hingga 12 bulan.

Peristiwa El Nino biasanya dikaitkan dengan peningkatan curah hujan. Seperti di beberapa bagian selatan Amerika Selatan, Amerika Serikat bagian selatan, Tanduk Afrika, dan Asia Tengah.

Sebaliknya, El Nino juga dapat menyebabkan kekeringan parah di Australia, Indonesia, dan sebagian Asia selatan.

Selama musim panas Boreal, air hangat El Niño dapat memicu badai di tengah/timur Samudra Pasifik, sementara itu menghambat pembentukan badai di Cekungan Atlantik.

Pembaruan Iklim Musiman GlobalEl Niño dan La Niña adalah penyebab utama – tetapi bukan satu-satunya – penggerak sistem iklim bumi.

Selain data ENSO yang telah lama ada, WMO sekarang juga mengeluarkan Global Seasonal Climate Updates (GSCU) reguler, yang menggabungkan pengaruh dari penggerak iklim utama lainnya seperti Osilasi Atlantik Utara, Osilasi Arktik, dan Dipol Samudra Hindia.

“Karena suhu permukaan laut yang lebih hangat dari rata-rata umumnya diprediksi di wilayah samudra. Berkontribusi pada prediksi luas suhu di atas normal di wilayah daratan. Tanpa kecuali, anomali suhu positif diperkirakan terjadi di semua wilayah daratan di belahan bumi utara dan selatan, ”kata pembaruan terbaru.

WMO ENSO dan Global Seasonal Climate Updates didasarkan pada prakiraan dari Pusat Prakiraan Jangka Panjang Global Producing WMO dan tersedia untuk mendukung pemerintah, PBB, pembuat keputusan, dan pemangku kepentingan di sektor sensitif iklim. Peringatan El Nino ini untuk memobilisasi persiapan dan melindungi kehidupan dan mata pencaharian, termasuk di Indonesia.

Perkembangan terkini

Sejak Februari 2023 dan seterusnya, telah terjadi peningkatan suhu permukaan laut yang signifikan di Pasifik Khatulistiwa. Pemanasan yang lebih kuat terjadi di sepanjang pantai Amerika Selatan.

Mulai pertengahan April 2023, suhu permukaan laut serta indikator atmosfer dan samudra lainnya di Pasifik tropis timur tengah konsisten dengan kondisi netral ENSO. Di atmosfer, aktivitas konvektif di Pasifik ekuator dekat garis penanggalan mendekati normal.

Perlu dicatat bahwa ‘penghalang prediktabilitas musim semi’ Belahan Bumi Utara, suatu periode yang ditandai dengan keterampilan prediktif yang agak rendah, belum berlalu. Namun demikian, perkembangan terbaru dalam kondisi kelautan dan atmosfer di Pasifik tropis, bersama dengan prediksi saat ini dan penilaian para ahli, menunjukkan kemungkinan kuat terjadinya El Niño pada awal paruh kedua tahun 2023, dan kelanjutannya selama sisa enam tahun periode perkiraan bulan.

sumber : WMO Update: Prepare for El Niño